Bukan Balon Biasa

"Balon ku ada lima... rupa-rupa warnanya... hijau kuning kelabu... merah muda dan biru... Meletus balon hijau, duuuuaaarrr!!"



Yap, sepenggal lagu zaman gue masih TK yang sampai saat ini masih eksis dikalangan anak-anak unyu abad 21. Lagu yang mengisahkan tentang kesedihan seorang anak yang punya 5 balon, kemudian salah satu balon meletus dengan indahnya. Namun, kesedihan anak tersebut sesaat sirna ketika ngeliat sisa balon yang masih berjaya. Kemudian dipegang olehnya, erat-erat. Sungguh menyayat kalbu.

Ngomongin soal balon. Balon sendiri terbuat dari bahan karet, dari sebuah pohon yang dinamakan pohon karet. Lebih spesifiknya, getah pohon karet yang ditampung kedalam sebuah wadah, kemudian diolah untuk dijadikan karet. Dan salah satu olahan karet yaitu balon. Beda dengan getah yang keluar dari mata seorang jomblo, ditampung ke dalam sebuah wadah kemudian masuk kamar mandi untuk membasuh luka di dalam hati. Pedih...

Gue sebagai anak yang selalu berpikiran kritis -penuh kreatifitas dengan inovasi- selalu ingin menjadikan barang yang sebenernya gak berguna menjadi sangat berguna. Contohnya, paku. Saat gue tersiksa oleh gatel yang menggerogoti seluruh lorong kuping, nyariin cotton bud nggak ada. Ya udah, jiwa kreatif gue muncul dengan mengkorek ke-gatel-an yang ada di dalam kuping dengan benda indah bernama paku. Untungnya gue belum pernah ngalamin kuping berdarah karena paku. Cuma lecet, kemudian berkoreng dan bernanah.

Belakangan ini, jiwa kreatif yang ada malah disebut kam-se-u-pay sama temen-temen kampus. Dibilangnya ngga gaul. Malahan gue disebut anak bego. Yah... namanya juga hidup. Ngga cuman banyak rasa, tapi juga banyak cobaan.

Dulu saat negara api belum menyerang, umur gue juga belum nyentuh puluhan, gue sering nemuin barang rongsokan dari dalem kali. Maklum lah, rumah gue di apit 2 kali dan 2 kolam ikan. Minimal gue bercengkrama dengan air 1 hari bisa sampai 10 kali. Mulai dari cuci tangan sampai cuci mata. Tahu sendiri, kalo zaman gue kecil dulu, semua orang pada mandi dimana. :p

Nemu sebuah barang dari kali, merupakan suatu hal yang luar biasa. Masih jarang ditemui sampah-sampah dari rumah tangga yang ikutan air ngalir dari hulu sampai hilir. Paling juga benda kuning, mengambang dengan tenang. Yang sesekali benda tersebut tergoncang oleh bebatuan yang menghadangnya.

Suatu ketika gue nemu sebuah barang yang gue anggap amazing. Dari kejauhan keliatan lebih putih  agak kekuning-kuningan dari sekelilingnya. Hal itulah yang menarik mata dan pikiran gue untuk mendekat, dan mengambilnya. Memandanginya... menciumnya dan kemudian gue masukin ke kantong celana.

Gue ngerasa seneng banget bisa nemu barang langka kayak gitu. Dalem hati, gue berpesta. Pengin banget cepet-cepet ngasih pamer ke temen sekampung. Kalo gue barusan nemu barang yang sangat berharga. Kalo perlu, gue umumin lewat speaker musholla tempat sholat favorite gue. Tapi itu terlalu jahat, kalo sampe masyarakat luas mengetahuinya menimbulkan iri dan dengki terhadap diri gue. Dan kecemburuan sosial membuat barang itu ngga lagi berharga.

Gue beranjak dari kali dimana benda itu ditemukan. Sesaat gue inget dimana gue udah bikin janji sama temen-temen buat ketemuan dan main bareng. Dulu ikatan pertemanan gue sangat hangat. Main petak umpet, main perang-perangan, main kasti, sampe main masak-masakan. Yang dimainin pun bukan sembarang alat. Kalo perang ya pake golok, kalo masak ya pake panci beserta kompornya. Hangat sekali bukan?

Temen-temen udah pada nunggin gue. Bukan... bukan karena gue penting terus gue ditungguin. Cuman dulu gue itu anak paling bawang –anak yang paling suka di kerjain- ditungguin buat jadi anak yang pertama kali jaga waktu petak umpet atau jadi anak yang paling sering kena embat bola kasti. Dulu gue kayak gitu. Inget ya... itu DULU.

Tapi ngga tau kenapa, saat gue dateng tiba-tiba mereka semua udah pada pamerin barang temuan mereka. Ada kelereng, karet gelang, kaleng susu, tutup botol minuman soda, ada juga pecahan genteng yang udah di asah biar keliatan lebih berwarna. Dalem hati, gue seneng banget (lagi). Di dalem kantong, gue punya barang yang jauh lebih berharga dari temen-temen gue. Yang pasti, istimewanya ngga ketulungan.

Sengaja setelah gue dateng ngga langsung ngasih tau ke mereka kalau sebenernya gue juga nemu barang berharga, yang udah gue simpen di dalem kantong. Takutnya barang berharga itu dirampas sama temen yang lebih tua. Gue diem dan tiba-tiba ada temen yang ngejekin gue. Dibilangnya gue ngga gaul, karena gue ngga bisa nemu barang berharga kayak dia. Gue marah, dan gue ngga bisa terima perlakuan dia.

Dengan sigap, tangan kiri gue mengambil benda berharga temuan gue dari kantong sebelah kanan. Dengan sigap pun gue masih ngerasa susah payah merogoh dalem-dalem isi kantong gue. Becek dan lentur, itulah yang gue rasain. Tanpa banyak gaya dan secepat kilat tangan gue keluar dengan basahnya.

”Wuih... apa itu din?” tanya temen gue. Dengan bangga, gue pun menjawab.
”Barang langka. Mau pegang? Bayar!”
”Pelit banget kamu din! Sini! Gak usah pake bayar!” temen gue maksa, gue hanya pasrah kepada Yang Maha Kuasa.

Gue hanya bisa memohon kekuatan, ketabahan hati luar dan dalam. Agar gue tabah menghadai setiap cobaan dalam hidup ini. Termasuk kemungkinan terburuk kehilangan benda berharga gue. Hal itu akan membuat sejarah terbesar dalam hidup gue, kehilangan benda yang sangat gue sayang. Benda itu berpindah tangan dengan indahnya, dan sekali lagi saat itu gue hanya bisa tabah dengan keadaan.

Saat itulah, gue ngelihat apa yang seharusnya engga gue lihat. Benda berharga itu telah jatuh ke tangan yang sangat salah. Waktu itu gue ngga bisa bayangin gimana nasib benda berharga untuk kedepannya. Gue ngerasa bersalah terhadap diri gue sendiri, yang ngga bisa jagain pemberian Tuhan itu. Betapa hinanya diri gue saat itu.

Sama temen gue, benda itu dipegangnya, diciumnya, dijilatnya, ditarik-tarik dan ditiup dengan semangat 69. Gue meronta dan terus meronta dengan keadaan yang semakin mengkhawatirkan keadaan benda berharga itu. Gue khawatir, benda itu rusak bukan karena gue yang ngerusak. Dan itu bakal bikin gue nyesel seumur hidup.

Tapi...
Kesedihan gue tiba-tiba sirna, saat ada tetangga gue yang jauh lebih dewasa teriak.
"Woy... bocah!! Kondom itu mau buat apa? Kok ditiup-tiup. Dapet dari mana itu?"
"Weh? Kondom? Ini yang namanya kondom? Waduh!!" kemudian temen gue meludah dengan semangatnya. Dan semesta tertawa dengan indahnya. Tapi... kecuali gue.

Saat itu masih belum paham apa itu kondom, dan apa fungsi dasar dari kondom itu.
"Mereka tertawa untuk apa? Dan kenapa gue masih belum tertawa seperti mereka?" gumam dalam hati, dan sampai saatnya gue tahu seluk beluk kondom saat gue SMP (umur 12 tahun). Terlalu lama? Biasa...

21 Komentar Penting

dari atas gue sabar bacanya,,, eh taunya itu.... itu kondom... hahahaha

Reply

hahahahaaa, sama, dari atas juga mengebaca nya, ujung-ujungnya Kondom... Bagus nih Artikelnya, menarik. terim kasih sudah berbagi. Salam.

Reply

buset, namanya bocah, kondom pun bisa jadi balon -_-

Reply

udah gue duga dari awal-awal cerita

Reply

hahaaha kocak kampret lahh.. untung gue nggak ngalamin ngemut kondom kek gitu xD

Reply

Tuh kan bener perkiraan gue, itu pasti kondom Hahaha.. Temen2 SD gue juga dulu pernah main di kali dan nemuin begituan. Yah namanya juga anak kecil

Reply

wow aga serem ya barang berharga yang kamu temuin, haha

Reply

hahaha kirain barang apaan. ternyata kondom haha :))

Reply

aaakk kirain apaan -.-

Reply

sabar menimbulkan kejutan. :p

Reply

selain balon. bisa juga buat sarung tangan. hebat kan? :D

Reply

pinter menduga nih! :D

Reply

syukurin kepada yang Maha Kuasa kalo begitu.. :D

Reply

jangan - jangan kita dulu temen sepermainan? :O

Reply

kok serem sih? suatu saat nanti, kamu pasti bersahabat sama barang itu. kondisi yang lebih baik, pastinya. :))

Reply

berharga tauk.. :|

Reply

anjrit! kasian banget niup niup kondom wokwokwok
btw kunjungan perdana niih! salam kenal dari jurnal mo!!

Reply

bukan salah gue juga.. :D

yoi.. makasih ya. salam kenal juga! :)

Reply

Posting Komentar

Makasih ya, udah mau berkunjung ke blog gue. Gue harap kalian mau ngasih komentar tentang tulisan di atas. Terserah kalian, mau panjang atau lebar yang penting kasih komentar ya! :D

Dont :
1. Spam
2. Live Link
3. Sara + Saru

Semua gue baca dan gue bales, karena komentarmu adalah serpihan surgaku. :))