Kelud, Kami Juga Merasakan

Kemarin siang, 13 Februari 2014, terik matahari nampaknya lagi bersahabat banget sama Jogja dan Magelang. Buktinya, sepanjang perjalanan pulang dari kampus menuju rumah, tubuh gue ini kayak ditusuk jarum panas, tapi versi yang lebih lembut. Mungkin rasanya mirip hati yang teriris, karena harapan yang terlalu manis.

Nggak kayak biasanya, kemarin siang matahari lebih "Jagoan" daripada awan yang menutupinya selama ini. Akibatnya, cucian kering disaat yang tidak tepat.

Gue sempet curiga sama panas yang gue rasain itu, sebagai tanda-tanda bakal turun hujan deras. Tapi ternyata nggak terjadi sama sekali. Langit cerah dan kecurigaan gue sedikit demi sedikit luntur.

***

Datanglah petang dan akhirnya adzan maghrib berkumandang dengan lantang. Seakan cambuk bagi jutaan Jomblo, kalau maghrib emang harus segera dilaksanakan.

Detik demi detik, mengantar gue ke titik dimana waktu menunjukan pukul 23.05 WIB. Malam itu, gue masih asik di depan laptop yang tertancap gadget-serba-kekurangan, yang Alhamdulillah minimal bisa bikin koneksi ke internet. Dan kebetulan, gue lagi belajar dunia blogging di blog-nya Kang Ismet.

Di tempat lain, di dalam group aplikasi WhatsApp kelas (dimana isinya ada beberapa anak satu kelas di kampus), masih rame membahas tentang dunia perkuliahan yang ditambah dengan bumbu humor yang menjurus ke arah jorok. Tiba-tiba, ada yang ngirim pesan #PrayForKelud.

Seketika gue kaget, dan langsung nanya "Ada apa sama Gunung Kelud? Meletus, kah?". Direspon dengan jawaban kalau Gunung Kelud meletus, memang bener terjadi.

Gue lompat dari kasur menuju ruang tv, dan ninggalin laptop dan segala kroninya di atas kasur yang biasa gue tidurin tanpa permisi. Gue nyalain tv, langsung pindah channel berita yang dimiliki oleh partai si kuning dan si biru itu. Ternyata bener, kedua televisi itu lagi siaran breaking news tentang letusan Gunung Kelud.

Tanpa basa-basi, yang selalu gue lakuin tiap panik adalah buka twitter. Gue mencari informasi di twitter. Di saat itu jam yang udah nyentuh 23.10, ada yang nggak biasa di timeline twitter. Banyak tweet baru, dan banyak banget retweet-an dari akun berita online.

Kesimpulan gue, Gunung Kelud benar-benar meletus.

Nggak lupa gue buka BBM yang ada di android gue. Ada recent update yang isinya kalau di daerah Magelang terdengar suara dentuman kayak ban truck yang pecah. Tapi... nggak cuman sekali. Langsung gue mute tv. Gue diem, mencoba mencari suara itu.

"Glungg..."

*2 menit kemudian*

"Glungg..." begitu secara berulang kali.

Yang ada di pikiran gue saat itu adalah; masa sih, itu suara letusan Gunung Kelud? Jaraknya jauh banget. Kalaupun iya, itu dahsyat!

Di saat itu juga, tiba-tiba gue keinget waktu Gunung Merapi erupsi. Jam 02.30 pagi, gue bagun gara-gara ada yang berisik di luar rumah. Yaitu Pak Dhe yang ngasih ketenangan ke tetangga. Jendela kamar bergetar nggak nyantai. Ditambah listrik padam, dan tiba-tiba abu vulkanik merapi pun, turun. Sampai pagi menjelang, gue nggak nyaman buat tidur lagi.

Setelah gue dengerin suara itu. Gue makin yakin, dahsyat banget letusan Gunung Kelud. Gue putusin buat istirahat, karena gue pikir paginya gue harus berangkat kuliah. Dan jam menunjukan pukul 00.25 WIB, Jumat 14 Februari.

***

Ibu gue tiba-tiba geger, dan bangunin gue. Jam menunjukan pukul 04.45 WIB. Gue tanya "Ada apa sih, Buk. Geger kok nggak liat kondisi?". Tapi nggak ada jawaban darinya. Ibu gue langsung buka pintu depan, dan yang gue lihat ada segerombolan butiran debu, yang gue yakini itu debu vulkanik.

Dari Gunung Merapi? Nggak... itu debu vulkanik dari Gunung Kelud, yang jaraknya ratusan kilo meter. Ini Subhanalloh... Sampai juga debu kiriman ini, terimakasih Tuhan, pikir gue.

45 menit berlalu, debu masih turun. Menutupi lapisan depan rumah sedikit demi sedikit, tapi sangat pasti. Udara di sekitar rumah mulai nggak enak buat dihirup. Seperti belerang, atau apalah itu namanya. Yang biasanya langit udah mulai cerah, pagi ini terlihat gelap. Yang lama kelamaan jadi gelap-kuning-kemerahan.

Tiba-tiba, hujan air pun turun. Hati gue lega. Tapi bau belerang makin pekat. Tapi tak apalah, yang penting abu sudah bercampur dengan air. Biar nggak mudah terhidup sama hidup mancung ini.

Mungkin kayak gini bisa mewakili gambaran pagi ini :

Mahasiswa Absurd

Mahasiswa Absurd

Mahasiswa Absurd

Mahasiswa Absurd

Mahasiswa Absurd

Sampai siang ini, Alhamdulillah udah nggak ada lagi abu yang turun. Walaupun pandangan masih serba abu-abu, masih harus bersyukur.

Semoga temen-temen yang ada di sekitar Gunung Kelud selalu sehat, aman walau terasa nggak nyaman. Kami tahu, karena kami juga merasakan.

39 Komentar Penting

Pokoknya kita berdo'a buat sodara-sodara kita yang ada di Kelud sana semoga semuanya baik2saja amin... #PrayForKelud

Reply

Semalem sampe gue nggak bisa tidur. Berasa kayak gempa. Getarannya sampe sejauh ini :v

Reply

aku malah kaget waktu lihat berita kalau kelud meletus, soalnya di rumahku (Malang) gak kedengeran sama sekali, apa aku aja yg tidur pulas? entahlah.. di sini juga gak kena abu karena anginnya ke Barat, jadi malah ke jawa tengah deh... #prayforkelud

Reply

alhamdulillah ane yang tinggal di bekasi gak kena abu vulkaniknya. semoga aja bisa tabah yaa masyarakat sekitar gunung kelud o:) #PrayForKelud

Reply

Persebaran abu vulkanik kelud emang luar biasa, di tempatku Bandung yang letaknya hampir 700 km dari Kelud saja kena dampaknya.
Yang penting kita #PrayForaKelud dan berharap semua bisa kembali normal, aamiin..

Reply

berdoa untuk saudara" kita yang terkena musibah di Kelud ya semoga tetap tabah, sabar dan semangat menjalani kehidupan :)

Reply

#PrayForKelud semoga semua bisa kembali baik seperti semula.
Btw, abunya sampe ke Tasik loh. Ke depan rumah gue..

Reply

Ke Sukabumi juga debu nya kebagian .

Reply

Sidoarjo daerah saya juga kena abunya mas.. padahal jaraknya nggak deket2 banget.

Reply

Ya..Allah..rupanya benar-benar dahsyat letusan kelud kemarin.setelah tertidur 7 tahun lamanya, semoga semua slalu di lindungi dari segala bencana

Reply

Ini elu posisinya di mana ya?
Iya, gue yang di bogor aja serem, ngeliat berita jam 2 pagi. Gambar-gambarnya horor. Keluarga gue juga ada yang di Jogja, dan untungnya ngga kenapa-kenapa. Semoga temen-temen yang di sana nggapapa yaa. :))

Reply

Iya lho,,hujan abu juga sampe Semarang, kan padahal jauhh bangett..

Reply

Di kampung gue -Wonogiri- hujan abu juga bro, tapi udah hujan. Jadinya jalanan & rumah udah bersih lagi :D

Mudah-mudahan para korban diberi kesabaran dan kekuatan deh. Amiiin

Reply

Iya.. Semoga baik-baik saja. Kalau pun nggak baik, semoga hanya sedetik saja. Aamiin~

Reply

tapi nggak bikin roboh harapan dan impian, kan~

Reply

mungkin mimpi kamu terlalu indah. yang penting, semoga abunya nggak bikin rusak paru-paru dan mata. Aamiin. :)

Reply

selamat lah kamu ojan~
Aamiin..

Reply

Bandung juga? Wow~ Semoga lekas sembuh, Kelud~

Reply

Iya.. Semoga selalu diberi perlindungan. :)

Reply

Sampai ke Tasik juga? Subhanalloh.. Jauh banget. :|

Reply

Sukabumi juga? Aduh~ Semoga nggak separah Jogja + Magelang + Solo. :|

Reply

Semoga lekas pulih, Sidoarjo. :)

Reply

Aamiin.. Semoga lekas pulih. Secepat-cepatnya. :)

Reply

Gue Magelang. Posisi di utara Jogja. Nggak separah kota Jogja. Semoga, aamiin. :)

Reply

Itu kuasa Illahi~

Reply

Wonogiri? Kayak temen gue. :)

Semoga, aamiin. :)

Reply

Iya sayang ini gak ada fotonya

Reply

besok. gue upload, deh. Wong ngalam baik-baik saja, kan? :D

Reply

Wow pasti dahsyat banget tih letusannya, semoga aktivitas gunung kelud bisa berhenti dan warga yg tinggal deket gunung bisa di relokasi biar gak ada korban. :(

Kalo kata kaskus mah, No Pic= Hoax!, tapi karena gue juga lihat di TV beneran gunungnya meletus jadi gue percaya..:3

Reply

suara dan abu vulkaniknya smpai Jogja juga sob.. tp alhamdulillah gunung merapinya nggak ikutan meletus, udah gue jagain si :D

Reply

Serem... Apalagi banyak gunung yang udah statusnya waspada. :(

Reply

Gue jadi bersyukur nggak dapat abu vulkanik dari gunung kelud, karena gue tinggal di Kalimantan sih. Tapi semoga masyarakat sekitar diberikan ketabahan dalam menghadapi cobaan. Amin :)

Reply

moga2 bromo dan semeru gak ikut2an..

Reply

iya, bro. Aamiin. :)

Besok gue update photo keadaan di rumah. :)

Reply

jagain terus ya. :)

Reply

semoga, kalu pun harus meletus, nggak separah Kelud. Aamiin. :)

Reply

Kalimantan daerah yang istimewa. Salam dari tanah Jawa. :)

Reply

Wah Infona Mantep Kang, Ditunggu Kunjungannya

Reply

Posting Komentar

Makasih ya, udah mau berkunjung ke blog gue. Gue harap kalian mau ngasih komentar tentang tulisan di atas. Terserah kalian, mau panjang atau lebar yang penting kasih komentar ya! :D

Dont :
1. Spam
2. Live Link
3. Sara + Saru

Semua gue baca dan gue bales, karena komentarmu adalah serpihan surgaku. :))